Monday, May 3, 2010

Perjalanan

Perjalanan dan Penghujung..

Kak Sal dan Suaminya Allahyarham Yusuf Theo (ada yang call him Abang Theo, ada call Uncle Theo.. )

Sebelum ini saya dan Abah pernah pergi ke Hospital Austin melawat suaminya yang sakit. Saya tulis ketika itu dalam blog ini.

Tadi saya di pejabat jam 1 pm. Hilal isteri ustaz Nushi call inform suami Kak Sal sedang nazak dan Dr hanya memberi masa 3 jam. Terkejut saya. Subhanallah. Selepas jemput Aisyah dari sekolah, kami ke Hospital Northen di Epping. Saya tak pernah sampai ke Epping jadi tersesat, kena tanya orang kat mana Hospital tu.

Saya naik ke Bahagian ICU dalam jam 4.30pm. Masa tu ada beberapa orang sahabat-sahabat dari KgVic, ada Azah dan Martin, Ratna dan Amrallah dan beberapa yang lain. Saya masuk dalam bilik tempat Abang Theo dan lihat semua keluarga berada di sisi beliau. Kak Sal dan anak lelakinya sedang membaca Lailahaillah tak putus-putus di telinga beliau. Saya ambil yasin dan sempat berdiri belakang Nabila anak sulung kak Sal, semua orang menangis dan mengalirkan air mata. Saya sempat baca 5 ayat saja. Dan kemudian saya pergi dekat dengan katil beliau. Saya baca ayat Qursi, dan beberapa ayat2 lain. Saya nampak Kak Sal mengurut-ngurut pipi suaminya dengan lembut sambil baca Lailahaillah. Lidah suaminya bergerak-gerak sehinggalah akhirnya Kak Sal melalukan tangannya ke atas mata suaminya dan ucap Innalillahiwaiinailaihi rajiun.. Saya rasa sayu dan hampir menitis air mata..

Nurse datang dan menyebut, 'We're sorry. he's not breathing any more. Please wait for the Doctor to declare'. Semua menangis terutama Amani dan Aisyah anak Kak Sal yang sekolah rendah.

Dr datang dan putuskan at what hour jenazah meninggal. Kemudian mereka meminta semua keluar selain family. Saya keluar dan menghabiskan yasin yang dibaca. Sebelum saya balik, saya peluk Kak Sal dan dia peluk saya dengan kuat. Macam-macam saya ucapkan pada Kak Sal dan dia memeluk saya sambil meminta agar dapat doakan untuk arwah dan dia sekeluarga. Sebelum kami balik, saya peluk Amani dan kata macam-macam pada dia.. Air matanya mengalir laju.. 'Be strong Amani. We pray for you and your family..' Dan dia semakin kuat menangis teresak-esak sambil mengambil tisu untuk lap matanya. Saya juga menitik air mata.. Apatah lagi melihat anak bongsunya berumur 3 tahun, tidak tahu apa-apa.. saya menciumnya sebelum keluar dari hospital. Ketika itu semakin ramai kawan-kawan Singapore, KgVic dan lain-lain datang ke hospital.

Innalillahi wainna ilaihi rajiuun..
Dari Allah kita datang, kepadaNya kita kembali..
Semoga Allah mengampuni Arwah, memberikan balasan yang baik untuk beliau dan menguatkan seluruh keluarganya yang tinggal. Amin..

Dalam perjalanan balik, saya berdoa untuk arwah, dan saya terkenangkan ibu bapa di kampung. Sambil drive, saya berdoa untuk kami sekeluarga.
Semoga ALlah panjangkan umur Ma da Ayah saya, Abah dan Mak di Bangi dan semua yang saya sayangi. Panjangkanlah umur kami dalam iman dan amal. Sekiranya penghujung umur kami sudah sampai, matikanlah kami dalam iman dan takwa..
Hanya padaMu tempat kami serahkan semua urusan...
amin ya Rabbal alamin..