Friday, May 28, 2010

Abuya Arqam

Arqam..

'Abuya menyebabkan Tsunami. Abuya tak mati, hidup kembali memimpin dunia..' Apa jadi dengan pengikut al-Arqam ni. Kenapa sejauh itu mereka pergi sehingga tidak berpijak di bumi nyata.. Bila baca dalam surat khabar kisah Khadijah Am isteri Asyari, saya rasa sangat pelik. pelik bin ajaib.. Pelik sungguh bila saya fikirkan. Dengan akal yang biasa-biasa kita ada, kita boleh takkul sesuatu perkara. Logik atau tidak logik.. Saya rasa mereka semakin jauh dan jauh dari kebenaran..semakin jauh dan menyesatkan orang lain.

Dulu-dulu.. kenangan semasa saya di UIA. Awal 90an.

Saya mempunyai kisah sendiri dalam Arqam ini. Jika orang lain baca buku dan surat khabar, saya ada pengalaman peribadi bersama mereka yang 'hardcore ini'. Kawan-kawan yang rapat dengan saya tahu saya pernah seketika dulu mengikut program Arqam masa di UIA dulu. Saya bukan orangArqam atau penggerak Arqam tapi saya ada mengikut program2 mereka. Saya ke Penchala beberapa kali sehingga saya melihat satu demi satu kepelikan demi kepelikan.. Tapi tidak sangka ia akan menjadi sejauh yang ada sekarang ini iaitu percaya Abuya hidup balik ada kuasa datangkan Tsunami segala..

Asalnya, saya adalah peminat majalah yang dikeluarkan oleh al-Arqam. Antaranya Mukminah, Qiyadah dan lain-lain bahan budak-budak seperti anak soleh dan sebagainya. Pada masa itu Rabbani adalah Kumpulan Nadamurni pengikut Arqam dan Nazri Raihan adalah kumpulan The Zikr dalam Arqam. Saya adalah peminat kepada semua perkara-perkara ini. Saya peminat Nora penulis sajak dalam majalah Mukminah. Saya minat Dini Juri dengan ilustrusinya dan dia juga pembaca sajak yang hebat. Sajak bertajuk 'Sakratul Maut' dibaca oleh Dini Juri dalam Majlis Kesenian Islam dan dikasetkan.

Saya masih ingat sebahagiannya..

Antaranya..

Sakratul maut datang..
'Mahu makan'.. geleng kepala..
'mahu lumba kuda.. geleng kepala..
'Mahu ke Genting Highland'... geleng kepala..

dan panjang lagi..

Perkumpulan Arqam memang agak kuat semasa saya di UIA. Mereka sangat rapat sesama mereka dan setiap hujung minggu ke Penchala untuk berada dalam kelompok khusus mereka. Ada beberapa orang di antara mereka yang rapat dengan saya dan sentiasa mengajak saya ke Penchala. Ajak demi ajak, akhirnya saya mengikut mereka ke Penchala..
Dan melihat dan melalui sendiri kehidupan mereka..

Saya berada dalam ceramah mereka.
Saya berada dalam perbincangan dengan Isteri-isteri Asyari.
Saya diperkenalkan dengan Khadijah Am, Ummi Nor isteri-isteri Abuya mereka..
Saya dibawa masuk bilik rakaman Nadamurni..
Saya dibawa melihat barangan ekonomi Arqam dan keluaran mereka.. kicap, beehun dan lain-lain..
Saya dibawa ke kelas tadika budak-budak Arqam..

Semakin lama saya bergaul dengan mereka, semakin saya pelik..

Apa yang saya jumpa dalam Arqam?

nanti saya cite kemudian..