Saturday, December 6, 2008

Kisah di Melbourne

Seminggu berlalu...

Semalam Jumaat 5 Dis 08 sudah cukup seminggu kami sampai ke Melbourne. Bila saya tanya Aisyah, 'Aisyah how do you feel after one week you are here in Melbourne?'

Dia jawab..'I feel like boring.. I cannot see my friend Sarah, Harith any more..I want to see Sarah, Adik Absya and all my friends..I want to play with Sarah..Boringler Umi..'

Kesiannya Aisyah, selalu sebut pasal kawan-kawannya...

Aisyah selalu mintak buka pictures file dalam notebook Abah, sebab nak tengok gambar2 dia dengan Sarah, gambar dia dengan Adik Absya dan dengan kawan-kawannya yang lain.. kesian sungguh Umi tengok Aisyah, bermain dengan perasaannya..Tapi apa nak buat, life has to go on..

Confusius said, 'Million steps start with the first step.! '

I have to take the first step..
I have to make the first action..

Yeahh.. Apa yang dilalui sebelum ini adalah kenangan terindah dalam hidup kita..
ia tinggal kenangan yang tersemat kukuh dalam hati kita..

Seperti Aisyah, kenangan terindahnya adalah membesar di kelilingi kawan-kawan sebayanya Sarah, Harith, Syasya, Adrina, Ardina, Ardani, Adik Absya, Adik Harith dan kawan-kawan sekolahnya di Islamic Integrated School Shah Alam (ISSA)..

Sekarang, semua laluan itu tinggal kenangan yang tidak mungkin dapat dilalui lagi.. Dia masuk sekolah di sini bersama orang-orang baru yang tidak dikenali. Sudah pasti bukan sekolah Islamic sebab Sekolah Islam terlalu mahal di luar kemampuan kami...Lagi 3 tahun Aisyah mungkin akan berjumpa kawan-kawannya kembali, tetapi sudah tenntu semua orang sudah berubah, tidak akan lagi seperti kebahagian yang dilaluinyaa sekarang..

Masa akan berubah, kanak-kanak akan membesar dan laluannya akan berbeza..
Betapa Aisyah sangat terkesan dengan pengembaraan kami sekeluarga ke Melbourne ini.. Kesian dia..
Tapi apa buleh Umi buat.. nothing..
Be strong Aisyah, we have to move on..

Seperti Aisyah, kenangan terindah saya akan kekal dalam hati dan nurani saya.. ia tidak mungkin akan hilang sama sekali walaupun ia tidak dapat diulangi lagi..

Saya bahagia berada di KPP sebelum ini, Seksyen 17 dan Seksyen 6 NCUK, mengajar budak2 yang akan ke UK. Kemudian saya dipindahkan ke CITU (Pusat Pemikiran dan Kefahaman islam) UiTM induk dan saya bahagia dengan kerja saya di CITU.. Sekarang saya meninggalkan semua itu.. 3 tahun akan datang mungkin semuanya berubah.

Saya bahagia berada dalam Persatuan Peguam Syarie Malaysia.. terlalu bahagia...itulah kenangan terindah dalam hidup saya.. Melalui PGSM, saya menapak selangkah demi selangkah berada dalam arus perdana berusaha memartabatkan perundangan Syariah di Malaysia. Saya sangat merindui semua itu...

Namun.. Allah adalah pentadbir kepada hidup kita..
Apa yang berlaku perlu diteruskan..
Dan saya berjanji untuk meneruskan langkah ini...
Semoga Allah memberi kekuatan kepada saya dan seluruh keluarga saya..amin