Thursday, September 17, 2009

Ilmu Penulisan..

Ilmu Penulisan...


Kali ini saya nak kongsi beberapa tips mengenai penulisan..[sekadar yang saya tahu..].



Kenapa dalam setiap penulisan, kita kena letak pengenalan diri? Ada yang tanya saya soalan camtu.. Sebenarnya yang saya belajar- apa pun yang saya tulis, di dalam apa majalah, jurnal, bahan ilmiah, surat khabar, metro dan sebagainya, begitu juga semasa saya menyampaikan ceramah di mana dan bila sekali pun, mesti diletakkan nama tempat kerja kerana ia mempunyai merit career wise- akan diiktiraf kerana kita meletakkan sinonimnya kita dengan tempat kita mencari rezeki- begitulah yang saya buat.

Kenapa pula perlu diletak sebagai pelajar? - iaboleh memberi merit thiqqah atau trustworthy pembaca terhadap apa yang dibaca. Bahawa penulis tidak bercakap atau menulis sesuka hati tetapi dia mencari data dan bertanggungjawab terhadap apa yang ditulis.

Kenapa pula diletak jawatan di luar kerja hakiki? Yang saya belajar adalah ia boleh mempunyai nilai mandat dan kepimpinan, dan mentakkidkan (menguatkan) atau menambah nilai kekuatan pada hasil karya. Secara tak langsung, tulisan yang berkait dengan bidang dan sumbangan persatuannya dianggap benar kerana dia berada dalam persatuan tersebut. Contohnya, saya boleh nyatakan VMPG menganjurkan iftar kerana saya yang meluluskannya.. Ia menunjukkan kebenaran fakta. Kalau saya menulis sebagai Exco Persatuan Peguam Syarie (dulu-dulu..) maknanaya saya menceritakan apa yang berlaku di mana saya salah seorang penggiatnya.


Justeru, jika seseorang penulis menulis artikel dalam majalah dan diletakkan pengenalan seperti Penulis adalah Peguambela Peguam cara- ia akan memberi nilai kekuatan hujah bahawa penulis bercakap atas nilai keilmuan yang dipegang dan dia bertanggungjawab dari segi moral dan perundangan terhadap apa yang ditulisnya. Ia menambah kepercayaan pembaca dan menolak perdebatan terhadap salah benar dakwaan dalam penulisannya.



Jika ditulis- Penulis adalah pelajar PhD ... Ia turut memberi nilai kekuatan tetapi tidak cukup kuat untuk menambah thiqqah masyarakat- PhD dalam bidang apa? Sekiranya penulis menulis sesuatu isu berkait dengan bidang seperti menulis mengenai undang-undang, tanpa menyebut latarbelakang, pembaca boleh argue, betulkah apa yang ditulisnya? Namun jika artikel berbentuk pemerhatian, pendapat terhadap isu general, ia tidak memberi apa-apa kesan..



Satu lagi; semasa saya ditemuduga Prof Madya hari tu- saya diberitahu bahawa hasil penulisan di akhbar-akhbar yang menyatakan penulis adalah pensyarah CITU, UiTM mendapat merit lebih tinggi berbanding tulisan yang tidak mengaitkannya dengan jawatan dan majikan saya.. [Wallahua'lam..].



Kalau kita kerja sendiri macam Peguam ker Businessman ker, tak kisah lah nak tulis nama majikan sebab tak de nak guna hasil penulisan untuk naik pangkat..



Secara prinsip, saya berpegang kepada work smart iaitu: kita berbuat sesuatu biarlah kerana Allah, semoga mendapat ganjaran yang baik di sisiNya dan masa yang sama mendapat habuan dunia. Bukankah itu doa kita setiap saat: Rabba atina fid dunya hasanah, wa fil akhirati hasanah.. [Ya Allah berilah kami berjaya di dunia, dan berilah kami juga berjaya di akhirat]



Itulah sekadar perkongsian terutama bagi pensyarah macam saya....

Nanti saya nak sambung tips menulis sebagai satu skill..