Sunday, August 10, 2008

Perjalanan Baru Bermula

Pada hari Sabtu 9 Ogos, berlaku banyak peristiwa di negara ini..

Pertama isu forum Memeluk Islam yang dianjurkan oleh Majlis Peguam. Dilaporkan dihadiri lebih 100 orang dan hampir ribuan muslim membuat demo di hadapan Bangunan Bar Council membantah pengajuran tersebut.

Kedua, konvensyen Saudara Baru di Masjid Wilayah yang dianjurkan oleh Jabatan Agama WP., Khabarnya dihadiri oleh hampir 2000 Saudara Baru dan dirasmikan oleh isteri Perdana Menteri. PGSM ada membuka booth sempanjang Konvensyen tersebut dan aku sendiri tak tahu siapa yang menjaga booth tersebut selain Sazila.

Tetapi kedua program tersebut tidak ada dalam plan yang aku perlu hadiri.
Kerana pada 9 Ogos adalah hari peperikaan Engish-ku iaitu IELTS di British Council..
___________________

Perjalanan Baru Bermula

(Asalnya aku dah tarik balik entry ini... tapi I have repharased a bit and republish.. This is part of my journey. I think let it be here..sebagai kenangan perjalanan yang terpaksa aku lalui..)

Sebagai manusia biasa yang lemah.. ada masa aku kuat, dan ada masa I'm not.. especially when so many things to do and thousands of things to think about..

Kadang-kadang aku terfikir tentang perjalananku untuk belajar ini, rasa letih buat macam-macam perkara.. Hari Sabtu 9hb Ogos, on the way back from KL to Shah Alam, aku berfikir dan berfikir dan felt like crying.....

Laluanku..

1- Aku ditawarkan ke Australia untuk pengajian PhD. Untuk ke sana aku perlu membuat beberapa perkara iaitu mendapat tempat di Universiti di sana, menghadiri BTN di Ulu Sepri untuk 5 hari, menghadiri kursus Methodologi PhD selama 5 hari, mengambil IELTS, membuat perjanjian dan stamping untuk 4 salinan, membuat translation untuk semua dokumen dari Bahasa Malaysia ke Bahasa Inggeris dan disahkan oleh Badan-badan yang diluluskan oleh Australia High Commisioner, membuat medical check-up, mencari sekolah untuk anak di sana dan kawasan untuk diduduki.. Ada yang perlu diawalkan dan ada yang boleh dilambatkan..

2-Aku telah membuat sebahagiannya- mencari tempat di Melbourne Uni dan aku hanya ingin ke Melbourne Uni untuk berada di bawah Prof Saeed. Apatah lagi ia berkait dengan kerjasama tempatku bekerja (CITU) dengan CILS, Melbourne Uni.

Aku telah periksa IELTS baru-baru ini dan mendapat Band 6.5. Tetapi Melbourne Uni nak Band 7 dan tidak ada kompromi. Aku terpaksa mengambilnya sekali lagi sehingga berjaya mendapat Band 7. Akhirnya aku mendapat conditional offer letter dengan syarat aku perlu mendapat Band 7 IELTS.


IELTS ini sungguh merupakan satu bentuk tekanan untukku... Dengan harga setiap kali exam yang sangat mahal iaitu RM580, lepas tu dengan masa diperlukan untuk belajar dan akhirnya masih tidak mencapai tahap yang diperlukan.. Apatah lagi apabila bertembung dengan tugas harianku yang melimpah ruah..


Aku bertembung dengan satu masalah teknikal apabila pihak Law Fac di Melbourne Uni melihat Masterku yang diperolehi dari UM on coursework basis - sebagai satu sebab untukku ditawarkan Master of Art leading to PhD.. Atas alasan keupayaan research dan methodology semasa belajar di UM..

Aku terpaksa call ke Australia beberapa kali, berjumpa dengan Puan Sapiah dari Jabatan Siasiswa beberapa kali..UiTM tidak menerima istilah tersebut dan meminta tawaran diberikan atas tiket direct to PhD.. Melbourne Uni bertegas dan UiTM juga bertegas... Apakah yang terjadi padaku..

Kemudian peperiksaan IELTS pada 9 Ogos pula menyaksikan satu perkara lain.. Kenapa soalannya payah sangat... Aku telah berusaha menjawab soalan writing sebaiknya tetapi lepas exam, masing-masing bercerita.. rupanya aku dan beberapa kawan-kawan yang lain rasanya telah tersilap memahami kehendak soalan...I felt like crying.. Ya Allah aku tak pernah rasa sedih macam ni bila berdepan dengan peperiksaan sebelum ini..

______________

Balik ke rumah. Aku telah termenangis di hadapan suamiku.. (nangis sikit jer.. bukan teghiak..sesekali rasa lemah dan sedih adalah manusiawi dan tabi'ie kann..)

'Abah, I feel very sad with what happen to me..kenapa susah sangat ni..
Kenapa soalan IELTS macam ni.. orang lain sekali ambik je dah dapat Band 7. Sedihnya Umi..
Pastu tawaran Melbourne Uni macam tu, UiTM pulak nak ayat macm lain.. Pening ler .. Susah-susah kita mintak Universiti lain ler, Adelaide ker, La Trobe ker. Ataupun susah-susah Umi belajar kat UIA jer la Bah..'

And my husband adalah counselor terbaik I ever have.. Katanya..

'Sedih tu normal tapi tak boleh lama.. sejam dua cukup ler.. tapi kalau satu hari sedih manjang, you can spoil your life. What is done is done.. Kalo Umi tak dapat Band 7 kali ni, periksa lagi sekali. Bukannya end of the lane, inikan baru permulaan. Orang lain tak sama macam kita.. Mungkin Allah bagi ujian susah dulu, tapi sepanjang belajar semuanya mudah. Mungkin Umi boleh siap kajian lebih awal dari orang lain.. Who knows what will happen in the future. Kita tak tengok how we start, but we want to see how we end our life.. Umi jangan sedih lagi yer.. Let Dr Rahimi campur, maybe he has another alternative. Kalau tak dapat Melbourne, kita pergi tempat lain. Kalau tak dapat tahun ni, kita pergi tahun depan. It's just a matter of time.. Kalau semuanya tak dapat, baru buat kat UIA.. Orang lain tak tahu apa yang kita lalu.. Apa yang kita lalu tak sama jugak dengan apa yang orang lain lalu... Dah yer...Umi jangan sedih lagi yer..'

Alhamdulillah... Saya dah ok sekarang..

Ya Allah, forgive me for being lemah semangat.. Whatever terbaik di sisiMu adalah terbaik untukku.. permudahkan laluanku demi pencarian ilmu ini.. tetapkanlah yang terbaik untukku.. amin..

___________________

Perkembangan terkini..

My Boss will do the talking with UiTM, and He himself will see the TNC Akademik regarding my offer.. Thank you Allah for showing me the way out.. with a very responsive and considerate Boss.. Thank you Bos for trying to defend my case..

Resultnya.. kemudian dapat..