Tuesday, April 1, 2008

Kisah Anak Genius Malaysia

Membaca kisah Sufiah dalam akhbar hari ini benar-benar menyentak hati nuraniku.. Apakah benar kehidupan seorang insan yang dikurniakan kepandaian luar biasa semasa kecil melebihi anak-anak setara dengannya bertukar menjadi begini dasyat dan menyedihkan..

Dulu, semasa kisah Sufiah ditunjukkan dalam TV bersama ayah dan ibunya, serta konsep belajar di rumah yang diamalkan, ia merupakan satu berita baru dan perkembangan pengajaran yang tidak diamalkan di negara ini. Semua orang teruja melihat kehidupan mereka, reporters menemubual ibu bapanya dan bertanya bagaimana mereka mengasuh anak-anak mereka. Aku masih ingat bagaimana ibunya rakyat malaysia bercerita betapa bangganya dia dengan anak-anaknya, kehidupan di London yang bersikap terbuka, kehidupannya berkahwin dengan warga asing dan mempunyai anak-anak yang cerdas, bijak dan sangat cemerlang. Istilah 'home school' disentuh bahawa di negara ini tiada perkembangan seperti ini, belajar di rumah dan terus bersedia untuk peperiksaan A-Level dan sebagainya...

Semakin lama, masyarakat semakin lupa kisah-kisah insan kecil yang cemerlang ini.. Sehinggalah tiba-tiba keluar cerita hari ini mengatakan Sufiah, gadis yang akalnya cemerlang dari segi memengira dan membaca, melalui hari-hari yang tidak menggembirakan..Apakah yang telah terjadi kepadanya?? Hatiku menangis membaca kisahnya..

_________________

Dulu, pertengahan tahun 2007, aku dijemput berceramah di sebuah sekolah di KL, untuk ibu bapa berkenaan ibu bapa cemerlang melahirkan anak gemilang.. Slotku selepas slot Adi Putra yang dijemput khusus untuk memberi ucapan membina semangat kepada budak-budak sekolah tersebut.

Selepas slotnya, aku dipanggil ke pentas utama untuk memberikan ceramah tersebut.. Dalam ceramah tersebut, banyak yang aku ceritakan, menggunakan multi-media kesan pendidikan ibu bapa ke atas anak-anak, ada 3 youtube yang aku gunakan dalam ceramah tersebut..

Apa yang paling penting adalah, aku menyentuh bahawa Allah mempunyai kuasa untuk memberi apa-apa yang Dia kehendaki, sama ada perkara yang diberikan itu dapat kita faham dan tanggapi dgn akal yang ada ataupun mungkin kita tidak dapat menanggapinya dengan baik..

Contohnya Adi Putra, aku menyebut namanya dengan jelas, Allah bisa saja memberi akal seorang berumur 20 tahun kepada seorang anak berumur 6 tahun. Dan ALlah bisa juga mengambil kebijaksanaan yang Dia berikan dari sesiapa yang Dia kehendaki. Apa yang berlaku pada Adi adalah bukti betapa maha powernya Allah si pencipta, jadi kita perlu menghargainya, menjaganya dengan baik, saling dokong mendokong dan tidak membiarkannya begitu sahaja. Adi dan mana-mana insan cemerlang boleh menjadi asset kepada umat Islam jika disusun dengan sebaiknya. Pada masa sama, Adi Putra dan keluarga perlu berbincang dengan mereka yang pakar cara-cara menangani diri Adi, perkembangan yang sangat cemerlang yang tidak boleh ditanggap dgn akal biasa.. Pada masa sama, jangan sama sekali riyak dan takabbur timbul dengan apa yang ada, kerana semuanya adalah hak Allah.

Justeru, aku memanjatkan doa kepada Allah agar Adi Putra dan mana-mana insan cilek yang dikurniakan Allah kepandaian melepasi zamannya akan terus dipelihara Allah, disuburkan lagi kecemerlangan tersebut demi kebajikan dan ketinggian Islam dan umatnya di amsa akan datang.

Kerana aku melihat dalam diri Adi ada kelebihan yang nyata, dan aku juga melihat dalam diri Aisyah anakku sayang, ada kecemerlangan yang hakiki.. Semoga ALlah menjaga mereka semua supaya menjadi insan cemerlang dalam kehidupan dunia, mempunyai ilmu akademik yang tinggi, di samping penghayatan kepada pegangan agama yang kuat dan berakhlak mulia sehingga mampu memberi manfaat kepada dunia.. Dan juga berbahagia dalam kehidupan di akhirat.. Amin..

Bacalah kisah Sufiah di bawah ini, semoga Allah menyelamatkannya dan memberinya jalan keluar yang baik.. amin..
________________________________


Tragedi hidup Sufiah : Jadi PelacurDilulus
Oleh:wahdah Monday, March 31 @ 08:31:35 MYT

LONDON 30 Mac – Sufiah Yusof, seorang kanak-kanak pintar matematik yang pernah menggemparkan dunia apabila layak memasuki Universiti Oxford pada usia 13 tahun, tidak putus-putus ditimpa nasib malang.

Selepas bapanya, Yusof Farooq dipenjara atas kesalahan melakukan serangan seksual ke atas dua gadis berusia 15 tahun yang mengikuti tuisyen matematik di rumahnya, Sufiah pula kini dilaporkan menjadi pekerja seks.

Tragedi yang melanda kanak-kanak genius itu dibongkar oleh wartawan News of the World yang menyamar sebagai pelanggan, di flat murah yang didiaminya di belakang lorong di Salford, Manchester.

Sufiah dikatakan terbabit dalam kegiatan tidak bermoral itu, untuk menyara hidupnya sejak beberapa tahun lalu.

Entah di mana silapnya, gadis dengan senyuman menawan itu yang kehebatannya sepatutnya menjadikan dia wanita kaya, terpaksa memilih jalan itu untuk terus hidup.

Menurut akhbar itu, Sufiah dilaporkan mengiklankan ‘khidmatnya’ melalui Internet dengan tawaran 130 pound (RM830) untuk setiap sesi.

Dengan memakai nama samaran Shilpa Lee, dia antara lain menggambarkan dirinya sebagai ‘pelajar bijak dan seksi’ yang menyediakan perkhidmatan setiap hari dari pukul 11 pagi hingga 8 malam.

Dalam iklannya, menurut tabloid tersebut, Sufiah juga menyatakan dia lebih gemarkan ‘lelaki tua yang budiman’. Seorang bekas rakannya menyifatkan tindak-tanduk gadis itu sebagai: ‘‘Sesuatu yang sungguh menyedihkan.’’

“Dengan otak luar biasa yang dimilikinya, dia tidak mempunyai masalah untuk mendapat wang, sebaliknya hidup dia musnah dan menjadi tidak terkawal,” kata bekas rakannya lagi.
Selepas tiga tahun belajar di Universiti Oxford, pada usia semuda 15 tahun, Sufiah mencetuskan kegemparan apabila menghilangkan diri. Dalam e-mel kepada keluarganya, dia menyifatkan hidup dengan bapanya ‘umpama dalam neraka’.

Ibu Sufiah, Halimahton berasal dari Muar, Johor manakala bapanya, Yusof berasal dari Pakistan. Sufiah hanya ditemui dua minggu kemudian di sebuah kafe Internet di Bournemouth dan bekerja sebagai pelayan hotel.

Dia enggan kembali ke pangkuan keluarga dan diletakkan di bawah jagaan sebuah badan sosial sebelum kembali ke Oxford untuk menyelesaikan pengajian matematik peringkat sarjana.
Dia berkahwin pada 2004 ketika berusia 19 tahun dengan peguam pelatih, Jonathan Marshall, 24, tetapi rumah tangganya hanya mampu bertahan selama setahun.