Wednesday, March 19, 2008

Pilihanraya dan Kabinet Baru

Pilihanraya dan Kabinet Baru

Hari ini Pak Lah isytihar Kabinet Baru yang dibentuk selepas pilihanraya 8 Mac baru-baru ini. Sebagai kaki tangan kerajaan, aku tidak dibenarkan terlibat dalam politik, memberi pandangan mengenai politik juga adalah suatu yang mesti dikaji dengan sebaiknya.. Perkara ini jarang dapat difahami oleh orang-orang yang bukan kakitangan kerajaan..

Tapi dalam kapasiti ahli akademik, sekiranya sebarang pendapat mengenai politik ingin diketengahkan, ia mempunyai tata caranya yang tersendiri..
Yang mana sehingga ke hari ini, aku tidak ada kebijaksanaan tersebut..
Walau apapun, undi adalah rahsia...

Pendapat 2 sen aku adalah, pilihanraya baru-baru ini adalah kejutan besar kepada seluruh rakyat Malaysia. Dan perubahan besar ini aku lihat mempunyai banyak kesan dengan mudahnya access kepada information terutama melalui kuasa internet. Beribu-ribu blog dan web yang boleh dilayari untuk membaca dan mengetahui satu-satu perkara.. Ini sebenarnya padaku mempengaruhi pemikiran manusia dan memberi efek kepada pilihanraya baru-baru ini..

Itu ler pendapat 2 sen aku..
_________________

Kabinet Baru

Hari ini kejutan datang lagi bila Pak Lah isytihar barisan Kabinet baru.. Aku rasa terkejut apabila mendengar Zaid Ibrahim dilantik jadi Menteri di JPM yang menjaga urusan undang-undang. Semasa membaca pemikirannya dalam bukunya mengenai I am a Muslim terbitan MPH, nyata pandangannya liberal. Lebih kurang dengan Dina Zaman dalam bukunya.. Semasa Akta Undg2 Keluarga ditangguhkan pada tahun 2005, SIS dan ramai yang mengatakan Akta tersebut tidak adil terhadap wanita, Zaid berada di kumpulan mana???

Kita akan lihat bagaimana selepas ini, apakah pendekatannya terhadap perundangan Syariah dan tarafnya di sisi perundangan sivil, Apa katanya mengenai Art 121 (1A), mengenai Seksyen 51 Law Reform, menengenai Seksyen 46 Enakmen Keluarga..Bagaimana nanti kedududan Akta 303 yang menjadi isu dahulu.. Aku menanti perkara ini dibangkitkan selepas ni.. Tapi dahulu walaupun Nazri yang pegang, Akta dibawa ke Parlimen oleh Datok Abdullah Mat Zain, sekarang dia tidak dilantik.. siapa yang akan mengambil peranan tersebut? Dan apa terjadi pula kepada isu yang diwar-warkan oleh Paklah mengenai pendekatan Islam Hadhari selepas Abdullah Mat Zain tiada dalam Kabinet?

Kita sama-sama tunggu..