Saturday, December 15, 2012

Keluarga saya..

Perjalanan..


 Saya tak jadi bercerita mengenai laluan sukar PhD saya. Ia menjadi sejarah yang membuktikan betapa besarnya bantuan ALlah yang telah diberikan kepada saya. Saya adalah salah seorang dari insan-insan yang mencari ilmu yang melalui sakitnya proses pengumpulan dan pemprosesan ilmu yang digali, serta proses menterjemahkan ilmu yang dijumpai dalam bentuk tulisan, yang kritis, ilmiah, menarik dan membina.. Ia sukar tapi berbaloi.. Dan dalam setiap inci laluan tersebut, setiap saat dan detik, adaah tanda-tanda wujudnya Allah dan pemurahNya Dia dalam membantu hambaNya yang sangat lemah ini..Semua itu menjadi memori indah dalam hidup saya. Dan semoga Allah membantu saya untuk membawa perubahan melalui kajian saya kelak. ameen.

 ---------------  

 Sebenarnya, semasa saya tengah kalut menulis, Aisyah dan Abah datang ke Melbourne pada 12 November sebab kita orang nak ke New Zealand. Sebenarnya saya bukan yakin sangat nak ke New Zealand, berbolak balik hati saya. Kawan2  saya yang tahu plan saya bagi dua pendapat berbeza :-) ada yang tak kasi saya pergi.. dia kata, 'habiskan menulis dulu, dah selesai baru pergi'. Ada pulak kawan saya kata, 'pergi jangan tak pergi.. balik dari New Zealand, pulun kasi habis, jangan tidur sampailah tarikh akhir 30 November.. '

Hati saya berbolak balik.. 'Taraddud' kalau dalam bahasa arab. Fikir punya fikir..Dalam kelam kabut dan tak cukup tidur, saya kata kat diri saya sendiri, 'Pergi jugaklah..' Saya  nak juga ke New Zealand. Sebab saya rasa kalau tak pergi masa saya masih di Australia, mungkin saya tak da kesempatan untuk saya ke New Zealand selepas ini. Tiket dari Melb ke New Zealand tak semahal tiket Mesia ke sana.

Jadi lepas Aisyah mula cuti sekolah, dan selesai persembahan Muhammad al-Fateh di sekolah ISSA pada 11 November, Aisyah dan Abah naik Air Asia from KL to Melbourne. 11 November juga birthday Aisyah, so Abah kata kira hadiah untuk Aisyah, untuk ke New Zealand. Sampai di Melbourne, duduk sehari, kami ke Auckland. Best jugak, tapi sebab kepala saya tak kosong masa tu, siang hari kami berjalan, malamnya saya tetap buka notebook saya dan terus menulis, menulis dan menulis. Esok berjalan, malamnya menulis dan menulis.. Kiranya macam tak rasa sangat berjalan tu...:-) tapi bolehlah...






Kami naik cabel car...dan naik luge..


Best juga... rasa release tension!.

Saya tak kenal Mamat yang berlumba sebelah saya ni..out of nowhere, tetiba dia ada dan masuk pulak dalam gambar yang disnap.. Gambar ni bukan kita yang snap, Syarikat tu yang snap, nak beli kena bayar AUD15.. Mahal.


Pastu kami tengok orang-orang Maori, dan juga tengok orang cukur kulit biri-biri..






Ini dalam flight from Auckland to Melbourne.. Aisyah ni sebenarnya sangat takut tiap kali naik flight. Dia akan genggam tangan Umi dan Abah sungguh-sungguh sambil baca doa setiap kali flight naik dan turun. tangan kanan hold tangan Umi, and the other hand holds tangan Abah. Bila dah flight dah stabil, dan tanda buleh buka tali pinggang keluar, Aisyah akan terus baring, sama ada atas Umi atau atas Abah. Ini maknanya setiap kali naik flight, dia akan sentiasa dapat tempat istimewa.. iaitu duduk tengah-tengah antara Umi dan Abah..:-)

Bermusafir melihat kebesaran Allah di Auckland menemukan saya dengan seorang kawan baru yang bersemangat waja. Namanya adalah Syaliza, dia tengah buat PhD di Univ di Hamilton. Dia mengenali saya melalui blog ini..:-) Dan kami memanjangkan silaturrahim dengan memenuhi jemputan beliau mengajak kami sekeluarga makan nasi di rumahnya di Hamilton. Alhamdulillah, nasi kerabunya dengan ayam bakarnya  sangat best. Terima kasih ya pada Syaliza dan suaminya Wan dan anaknya Sarah for the hospitality. We enjoyed your food very much..:-) Semoga Allah memudahkan urusan Puan Syaliza dalam proses menyiapkan penulisan tesisnya dan dapat submit thesis beliau secepat mungkin..ameen..

 Selepas tu, kami balik ke Melbourne. Aisyah dan Abah balik ke KL semula esoknya  pada 19 November, dan saya kembali sendirian, berperang dengan jiwa dan kesuntukan masa untuk menamatkan larian penulisan saya. .. Alhamdulillah.. Allah juga yang memudahkan semua urusan insan. Saya gembira dalam setiap laluan hidup saya. Alhamdulillah!