Thursday, October 6, 2011

Pemergian Pak Tam di bumi Melbourne

Takziah..

Hanya ALlah yang memahami perasaan insan. Dia yang menjadikan, mengatur dan menetapkan sesuatu perkara dalam hidup kita. Kami bermusafir ke bumi Melbourne dengan niat untuk mencari ilmu, mendapatkan segulong ijazah kedoktoran untuk balik ke tanah asal berbakti kepada anak bangsa. Tapi dalam perjalanan ini, ada yang lepas dengan jaya, ada yang gagal, ada yang sakit dan ada yang tidak berdaya.

Masya Allah..
Subhanallah..

Siapa yang menduga, seorang insan bernama Dr Kamal Ismail, pelajar PhD di La Trobe Univ, Melbourne diuji sakit jantung, melepasa dua kali pembendahan tapi Allah telah menetapkan umurnya berakhir di sini. Sunguh benar, ajal maut bukan di tangan kita. Ia di bawah kuasa mutlak Allah.

Anak-anaknya dua malam tidur di rumah kami dengan Aisyah dan Iman. Mereka gembira  bercerita dan bermain. Tapi tadi, Allah tentukan segalanya. Ayah mereka kembali ke rahmatullah semasa mereka berumur 8, 11 dan 12 tahun. Dalam terpingaa-pinga selepas dikhabarkan secara slow talk oleh Dr Intan, Cik Sham, Cik Sal dan lain-lain, mereka menangis.. Semua orang turut sebak dan menangis melihat anak-anak ini.

Maha besar Engkau wahai Allah..
Cucurilah rahmat ke atas arwah, dan berikan sabar dan teguh iman dan hati kepada keluarga mereka.
Saya titipkan luahan hati saya di facebook tadi..

Innalillahi wainna ilaihi rajiun..