Sunday, January 27, 2013

Pengajaran dari Sri Lanka

Sri Lanka..

Saya tidak pernah sampai ke Sri Lanka..Ini adalah kali pertama saya ke sana..
Perjalanan saya ini bersama empat rakan yang lain memberi beberapa pengajaran pada saya..

Sri Lankan food penuh dengan rempah seperti makanan orang India. Saya sampai, dan start makan nasi mereka, saya diserang cirit birit yang sangat teruk.. selama 3 hari yang pertama. Setiap jam saya ke tandas. Perut saya sangat sakit, memulas-mulas, cirit cirit.. aduhhh Allah saja yang tahu. Tetapi cikgu2 dan tuan rumah ASEI sangat baik.. mereka berikan saya madu, teh pekat dan macam2. Tapi perut saya masih tak baik. Saya tak sesuai agaknya masakan mereka..

Saya kena bagi talk hari kedua (20 Dis)  jam 9 pagi. Perut saya masih sakit ketika itu. Saya berdoa agar ALlah mudahkan urusan saya.. Sebelum saya ke dewan, saya ke tandas dahulu. Perut saya masih sakit. Semua makanan tak dapat saya makan betul2.. masa bagi talk, perut saya memulas2 lagi. Saya bertahan sambil dalam hati berdoa semoga ALlah izinkanlah saya habiskan talk yang diamanahkan kepada saya.Alhamdulillah, habis saja ucap salam, terus saya minta izin nak keluar dan mintak Asmak ganti saya ke depan untuk sesi soal jawab.. Saya lari ke tandas lagi.. Subhanallah.. Selepas seketika, saya balik ke dewan, Asmak masih lagi sedang menjawab beberapa soalan.. Dan saya sambung balik sampailah masa rehat lunch.. Alhamdulillah dan subhanallah..

Guru2 dan pelajar ASEI sangat baik dan menyediakan makanan yang sungguh sedap. Saya terharu melihat kesungguhan mereka melayan kami semua. Makanan di bawa ke tempat kami duduk, dan berjenis2 lauk. Memang sedap (jika perut tak sakit..:-) tapi sebab perut saya kurang ceria, maka saya hanya lihat saja rakan2 makan.. :-)

Sri Lanka adalah bandar di mana Budha adalah agama majoriti. Walaupun orangnya macam orang India, dan bercakap bahasa Tamil tapi mereka yang saya lihat hampir semuanya bercakap lembut, intonasi lembut, suaranya tak diangkat kuat macam orang India (yang saya lihat dalam cerita Tamil terutamanya..). Orang lelaki yang tolong drive kami ke airport, dan bawa kami ke hotel dari ASEI bercakap penuh hormat dan slow bunyinya.. Subhanallah.. Dan mereka juga pembersih. Tandas2 awam di Sri Lanka tempat kami singgah hampir semuanya bersih dan ada tisu. Di tengah jalan nak ke Nelli Elia bersih, tandas di Botanical Garden mereka juga bersih.. Tapi tandas di restoran tak bersih pulak.. hehe.. Tandas di asrama ASEI jangan cakaplah..  sangat bersih dan terjaga. Pelajar2 mereka juga sangat tertib, kasut tersusun rapi depan pintu, walaupun 100 pasang kasut, semuanya tersusun. Tandas di asrama bersih, tandas di Bangunan library juga sangat bersih.. Subhanallah..

Di Colombo semasa hari nak balik ke airport 24 Dis 12, jalannya sangat jam, penuh dengan kereta2 dan trafficnya  hampir sama macam di Mekah, di Mesir dan di Indonesia (Saya tak pernah ke Mesir tapi kata Kak Pah yang sama2 ke sini bagitau camtu ler keadaannya). Seolah2 takda undang2, sapa cepat, dia masuk dulu dalam round about. Polis traffic ada berdiri tepi jalan, tapi setakat berdiri saja, kereta simpang siur, main masuk round about ikut suka, dan driver2nya sangat kerap menggunakan hon. Hon hon hon sepanjang jalan. Kereta nak masuk ke kanan atau keluar dari simpang main keluar masuk terus, macam tak pandang mana2.. Saya kecut perut tengok.. rasa macam nak accident  manjang.. tapi miraclenya, takda pulak accident.. Subhanallah...

Opss.. hari ke empat dan sampai balik, peut saya dah baik. Alhamdulillah.. Akhirnya saya dapat juga makan sepuas2nya makanan yang dihidang, sebab bila perut saya dah tak sakit, barulah nikmat rasa makanan yang dimamah dan ditelan.. Maknanya hari keempat, barulah perut saya immune dengan rempah ratus, dan juga immune dengan air minum mereka.. maklumlah di Malaysia, airnya air tapis dan air mineral saja yang saya minum, di Sri Lanka, saya mendapat pengajaran yang besar iaitu,  betapa perut yang manja, sukar untuk hidup.. Tapi akhirnya perut saya immune juga akhirnya.. Subhanallah...

Program berjalan dengan penuh kebaikan, lancar dan sungguh bermakna. Pelajar2 ASEI mengajar saya banyak perkara, terutama tertib dalam bercakap.. Mereka bercakap penuh lembut dan setiap akhir ayat disebut Mam..contohnya, "How are you Mam.. Please have a seat Mam.. I hope you can eat our food Mam.. have a nice day Mam... We enjoy your talk Mam... You have openned our mind Mam..." Mereka sangat tertib.. Saya rasa malu pada diri saya sendiri.

Semoga ALlah berikan kebaikan kepada mereka semua..
Dan semoga ALlah berikan pahala yang baik juga kepada kami juga.. ameen..
 Malam tersebut, mereka membuat kejutan dengan meminta kita orang membuat persembahan..Saya yang dhaif dan tak berapa reti art ni ikut saja ler.. hehehe.. Gambar atas, Kak Siti menjadi solo kami menyanyikan lagu insya ALlah Maher Zain... Saya kat tepi tu takat nyanyi Insya Allah.. insya Allah... :-) itu yang saya hapal..:-)


 Ini saat akhir semasa nak tinggalkan ASEI. Jika ada rezeki Allah, kami akan sampai  ke sana lagi...bi iznillah..

Inilah kami berlima, ditemani oleh dua sisters Sri Lanka.. ke Bottanical Garden mereka dan ke Supermarket sekejap, mencari baju sari..:-) Rombongan kami adalah PM Sharifah Zahrah, Dr Siti Khadijah, Ustz Asmak Husin (celebrity Tanyalah Ustazah dalam TV9 :-)) dan juga sicomel baby face Mardhiyah Sahri..