Tuesday, January 19, 2016

Fiqh Musafir..

Fiqh Musafir dan Australia yang indah...


Ingatan saya sungguh banyak berjalan-jalan kembali menelusuri Australia yang indah. Terasa macam abru lagi tinggal di Melbourne.. tetapi rupanya sudah 3 tahun saya balik Mesia..:-(

Kemarin, saya diminta menjadi speaker dalam masjlis perjumpaan dengan pelajar-pelajar yang akan fly ke Australia sekitar Februari nanti. Ada lebih kurang 40 orang semuanya.. ada yang akan ke Melbourne, ada yang ke Perth, ke Sydney, Canberra dan sebagainya.

Berjumpa mereka dan menyampaikan tajuk Fiqh Musafir semalam sungguh menggembirakan saya. Saya juga harap mereka turut gembira berjumpa saya dan mendengar perkongsian yang ada.

Dalam bercerita kisah hidup di Melbourne, saya ternampak-nampak laluan yang saya dan keluarga lalui sepanjang 4 tahun di sana. Rasa semuanya masih segar bugar dalam lipatan memori saya. Semasa bercerita tentang baru sampai ke Asutralia, saya ternampak2 di mata saya bagaimana kami solat subuh atas flight dan kemudian beratur di line 2 sebab declare ada ikan bilis, dan macam-macam. Milo saya kena rampas masa tu..:-( Terbayang ada van Uni tunggu dan bawa kami ke Malaysia Hall Melbourne. Terbayang Fadzlina yang baik dengan anaknya yang sangat comel membawa kami dari Malaysia Hall naik bas ke rumahnya di La Trobe Uni..terbayang seh=juknya saya ketika itu....

Bila bercerita tentang kebersihan dan kebaikan masyarakat mereka yang suka menegur semasa bertemu contohnya di park semasa bermain-main atau menegur dengan baik di counter2 supermarket, rasa terbayang saya dan Aisyah ke Coles di Summerhill, ke Preston market, ke Resourvuer Park dan lalin-lain...

Bila bercakap tentang sekolah dan pendidikan mereka, terbayang Aisyah ke sekolah bawa beg dengan lunch box sahaja, tanpa homework dan tiada stress, Aisyah belajar membina akal setahap demi setahap. Terbayang macam-macam... ohhh rindunya padamu Melbourne yang indah...

Saya ucapkan tahniah kepada mereka kerana dalam kesuntukan ekonomi yang semakin gawat, maatawang semakin kecil nilainya,. mereka masih didizinkan Allah untuk sampai ke Down Under..

Saya bercerita tentang solat atas flight, bersihkan buang air dengan air sedikit dan tisu, sapu khuf dan stokin, makanan halal dan macam-macam-macam lagi...

Jika ada peluang, baik juga jika dapat cari buku Dr Mazlee Malik mengenai tajuk ini..


 Isi talk Fiqh Musafir..







Saya berdoa semoga semua anak-anak  semalam akan berjaya di Austalia. Semoga semua mereka menjadi insan berguna.. seperti ikan yang sentiasa tawar isinya walau di kelilingi air laut yang masin. Kukuh dalamannya dan hanya berubah apabila nyawa sudah tiada di jasad. Begitu hendaknya kita Muslim yang baik, di mana kita dilontar, di Australia kah, di Canada kah, di Jepun kah, kita kekal beriman, menjaga batas-batas agama, menjaga amalan kita dan menjadikan rukhsah sebagai pemangkin dalam permusafiran yang ada..

Saya tidak boleh menyembunyikan perasaan saya bahawa tempat tahun tinggal di Melbourne adalah the best experience I ever had. I love Melbourne so much- the place that gave me a lot of lessons... dan saya sehingga sekarang setiap kali berdoa mengucapkan syukur tidak terhingga kerana ALlah sudi memberikan saya peluang tersebut.. Terima kaish wahai Tuhanku atas nikmat yang terlalu banyak ini..