Tuesday, February 23, 2010

Tidur

Nikmat Tidak Terbeli..

Siang untuk bekerja dan malam untuk tidur mengumpul tenaga.. merehat badan mencari kekuatan untuk meneruskan kerja di esok hari. Bila saya hafal surah-surah akhir dari juzuk 30, saya akan hafal erti dia dulu, lepas tu baru pergi ke ayatnya. Banyak ayat Allah menyebut mengenai tidur dan bangun, demi siang dan malam, demi matahari dan bintang dan sebagainya.. Tidur adalah lambang kelemahan insan dan lambang kebesaran Ilahi. Manusia yang lemah perlukan tidur untuk berehat sedangkan Allah, sepicing pun tidak dihinggap rasa mengantuk. Ayat qursi yang kita baca selalu menceritakan Maha besarnya Allah.. Tuhan seru sekelian alam..

Alhammdulillah saya termasuk dalam kelompok orang senang tidur. Memanglah saya suka tidur tapi bukanlah tidur sepanjang masa. Bila malam, saya letak saja kepala di bantal, baca doa dan terus tidur...zzzz... Ada kawan saya terkebil-kebil sejam dua baru terlelap.. Bukankah tidur itu nikmat tidak terbeli?

Saya mempunyai ramai kawan yang mempunyai patern tidur yang berbagai-bagai. Ada yang hanya tidur 3 jam sehari. Ada yang tidur 4 jam sehari. Saya baca blog Prof Kamel, dia juga tidur 3 jam sahaja.. Saya baca biodata Kevin Rudd, dia pun tidur 3 jam sahaja. Saya baca banyak cerita orang hebat-hebat, semuanya tidur 3 jam sehari.. Saya tak mampu, badan saya masih belum sampai ke tahap sekuat itu.. Koman-koman, saya perlukan 5 jam sehari..

Saya juga ada seorang kawan, orang besar di UiTM, dia menjadi Supervisor kepada beberapa pelajar PhD. Dia tidur lepas sembahyang Isya' dalam jam 9.45mlm dan bangun jam 1-2pg. Terus buat kerja, baca tesis pelajar sampailah subuh dan siapkan anak-anak terus ke pajabat. Itulah jadual dia setiap hari.. Itu juga diluar kemampuan saya.

Saya juga ada seorang kawan lain, yang tidur jam 10 mlm. Tak kira apa terjadi, dia akan balik tidur jam 10 mlm dan bangun 4 pagi buat kerja rumah, kerja pejabat sampailah ke pejabat. Kalau saya call jam 11 malam, dia sudah dibuai mimpi ke mana-mana dah...

Ada pula kawan saya, dia loyer pompuan yang sibuk, nasib baik suaminya memahami kerjayanya. Bila kena buat submission kat mahkamah, dia tak tidur berhari-hari.. Lepas kes, esoknya tidur terus...hehe...

Entahler yer..

Masing-masing mempunyai cara tersendiri..
Saya baru menukar patern tidur saya..

Masalah saya adalah.. kepala saya berfikir dengan sangat laju bila semua orang tidur. Saya akan laju menulis, membaca atau buat apa-apa yang saya suka dalam jam 12-3pagi.. Tapi saya akan mengganggu waktu Subuh dan saya akan sukar untuk qiyam. Masa subuh masuk jam 4pagi di Melbourne ini, saya akan solat subuh dulu, dah selesai baru saya nak tidur.. Itu tak baik sebenarnya tapi masalahnya otak saya bekerja jam 1pagi, 2 pagi, 3 pagi..

Saya sekarang sedang menukar patern kerja saya..
Seminggu ini, saya tidur jam 10.30 lepas solat Isya' dan bangun jam 3.30 pagi. Saya solat tahajut, hajat dan terus buat kerja sampai ke subuh. Saya rasa agak pelik kerana saya tak biasa tidur awal.. Tapi saya perlu melakukan sesuatu...
Memberi masa untuk badan saya berehat dan mencari masa untuk saya qiyamullail dan mencari masa untuk saya buat research saya..

Saya perlu buat yang terbaik..
insya Allah..