Wednesday, January 9, 2008

Boleh tak suruh suami buat kerja rumah?

Ada keluarga yang bekerjasama antara suami isteri dalam menjayakan urusan rumah tangga. Ada suami yang membuat urusan pembayaran sewa rumah dan kereta dan isteri menyelesaikan urusan sekolah, yuran nursery anak dan membeli barang dapur.
Ada keluarga yang bekerjasama dengan baik dan ada yang sangat berbeza. Suami hanya menjadi 'pemerhati politik' dan semua urusan rumah tangga di buat oleh isteri. Alangkah kesiannya pada isteri yang perlu membuat semua perkara dan suami tidak mahu membantu.
Persoalannya boleh tak kita suruh suami buat kerja rumah?? Payahkan nak jawab...
Sebenarnya setiap orang yang berkahwin adalah orang yang ingin mencari pasangan hidup, ingin mempunyai seseorang yang boleh berkongsi cerita sedih, duka dan gembira, mencari tempat menumpahkan kasih sayang serta menerima kasih sayang.
Maka segala urusan yang berkaitan wajar dibuat bersama, musyawarahlah dengan baik dan buatlah dengan ikhlas pembahagian tugasan tersebut. Kita bukannya membuat syarikat kerjasama di bawah ROC tetapi membina hubungan sepanjang hayat.
Mari kita baca soal jawab di bawah yang dijawab oleh Siti dan diedit oleh aku sendiri.
_______________________

Disiarkan pada 3 Januari 2008
Hak Muslim: Isteri kerap suruh suami buat kerja rumah


Soalan

SAYA berkahwin empat tahun lalu dan dikurniakan sepasang cahaya mata. Tahun lalu, isteri saya berhenti kerja kerana majikannya berpindah ke luar negara. Secara kasar, dengan pendapatan yang ada, saya masih mampu menampung keperluan rumah tangga serta membayar ansuran rumah, kereta dan motosikal. Isteri hanya menjaga anak bongsu kerana anak sulung dijaga ibu saya sejak kecil. Masalahnya, isteri saya belum dapat menyesuaikan diri menjadi suri rumah sepenuh masa dan selalu menyuruh saya membuat kerja rumah yang boleh dilakukannya hanya kerana dia berasa bosan. Apabila saya enggan melakukannya, beliau akan bercakap secara kasar hingga bilik tidur. Saya tahu kerja suri rumah tiada hentinya, tetapi wajarkah isteri menyuruh saya? Ia mendatangkan tekanan kepada saya yang mengharapkan kebahagiaan dalam perkahwinan. Saya berusaha meringankan bebannya dengan menguruskan makan pakai sendiri dan membelikan keperluan dapur. Saya tidak faham apa yang disibukkan isteri kerana rumah kami kecil saja. Kami selalu bertengkar dan saya selalu mengingatkan isteri supaya bercakap lembut dengan suami. Saya tidak pernah memukulnya dan tidak pernah mengadukan hal ini kepada sesiapa demi menjaga maruahnya. Namun, saya takut akan hilang sabar suatu hari nanti. Apa yang harus saya lakukan.
Suami Makan Hati,
Kuala Lumpur.

Jawapan

Terima kasih atas soalan saudara dan semoga ia menjadi iktibar untuk semua pasangan lain. Kami berpendapat, saudara sebagai suami mesti berbual dan berbincang dengan isteri berkaitan masalah ini dari hati ke hati.

Niat anda mengharapkan kebahagiaan adalah suatu yang baik. Secara jujur, isteri yang pernah berkerja dan kemudian berhenti untuk menjadi suri rumah sepenuh masa akan mudah berasa bosan apabila melakukan kerja sama setiap hari. Apatah lagi jika suami pulang dari kerja, tiada langsung bertanyakan khabarnya. Saudara wajar memahami keadaan itu.

Sebenarnya, cara berkomunikasi penting dalam sesebuah perkahwinan. Masalah yang sering berlaku dalam rumah tangga hari ini ialah pasangan gagal berkomunikasi. Suami pula selalu beranggapan isteri tinggal di rumah hanya membuat kerja rumah senang, wajar duduk diam dan tidak boleh bersuara. Pandangan sebegini perlu diubah.

Apabila perkahwinan masuk tahun keempat, kebiasaannya kasih sayang yang tidak disuburkan akan semakin pudar dan mula mencari kesilapan satu sama lain. Perasaan kasih sayang seharusnya dibina setiap hari, walaupun sekadar ucapan terima kasih atas apa yang isteri lakukan. Isteri yang tidak bekerja jarang mengharapkan hadiah mahal, tetapi ucapan terima kasih dan ucapan selamat sudah cukup mengubat kepenatan seharian menguruskan rumah tangga.

Suami perlu kerap bertanyakan khabar, bercerita dan membiarkan isteri meluahkan perasaannya. Cubalah bawa isteri bersiar-siar di tempat yang disukainya atau menghadiahkan sesuatu supaya isteri sentiasa rasa dihargai. Amalkan bersolat secara berjemaah, membaca al-Quran dan makan bersama isteri dan anak. Kadang kala ada isteri yang ingin suaminya turut sama memasak, mengemas rumah dan bermain dengan anak apabila suami ada di rumah.

Layan kemahuannya sekadar yang munasabah. Saudara juga wajar memberi jalan dan menggalakkan isteri ke majlis ilmu seperti kuliah agama hujung minggu untuk wanita di masjid tempat tinggal anda. Ia akan meluaskan pandangannya di samping menambah ilmu dan kawan baru. Semua ini dapat mengurangkan tekanan yang dihadapinya.

Amalan solat berjemaah dan bersama-sama melakukan sesuatu aktiviti amat digalakkan dalam Islam kerana boleh menanamkan rasa hormat dan kasih sayang antara suami isteri. Rumah tangga dibina bukan demi memenuhi tuntutan nafsu dan kasih sayang semata-mata, tetapi sebagai satu ibadat untuk mendidik isteri ke jalan Allah.

Isteri yang berasa dihargai dan selamat dalam naungan suaminya tidak akan bercakap kasar tanpa sebab munasabah kerana suami itu sendiri sudah menanamkan keimanan yang teguh di dalam hati isteri. Sebagai teladan, Rasulullah SAW sangat sabar dan lembut dalam bergaul bersama isteri Baginda. Baginda SAW bersabda yang bermaksud: "Mukmin yang paling sempurna adalah mukmin yang baik akhlaknya dan paling lembut terhadap keluarganya."

Baginda sentiasa berpekerti sopan, berbudi bahasa mulia dan menghormati wanita seperti sabda Baginda yang bermaksud: "Tidaklah orang yang memuliakan wanita kecuali orang yang mulia, tidaklah orang yang menghinakannya (wanita) kecuali orang yang hina." Walaupun Baginda SAW adalah pemimpin agung umat Islam, baginda turut membantu isteri membuat kerja rumah seperti pergi ke pasar, menjahit pakaian sendiri dan turut beriadah seperti berlumba lari dengan isteri Baginda.

Saidina Umar yang terkenal sebagai seorang sahabat Rasulullah SAW yang tegas dan garang juga tidak memberi maklum balas negatif atau mengherdik isterinya walaupun isterinya berleter dan meninggikan suara kerana beliau memahami tekanan serta psikologi isteri yang kepenatan seharian dengan urusan rumah tangga.

Jika semua cadangan di atas sudah anda lakukan, tetapi isteri masih tidak berubah, tegur dan nasihatkan isteri dengan berhikmah, bukan dimarahi dengan kasar di samping sentiasa berdoa untuk kebaikan bersama. Asingkan tempat tidur dan jika sudah melampaui batas, pukul setakat untuk mengajarnya dengan menggunakan benda lembut untuk menginsafkannya. Bersabar dan berlembut dalam mendidik isteri kerana ia adalah amanah yang anda terima ketika menikahinya.

Jawapan disediakan Exco Persatuan Peguam Syarie Malaysia (PGSM), Siti Razasah Abd Razak. Sebarang persoalan boleh dihantar ke exco_pgsm@yahoo.com